Viral    Unik    Olahraga    Politik    Ekonomi    SelebNews    Pasang Iklan    FILM   
Home » » DEBAT CAPRES, Jokowi Buka-bukaan soal Impor - Buka Rahasia Prabowo Punya Ratusan Ribu Hektare Lahan

DEBAT CAPRES, Jokowi Buka-bukaan soal Impor - Buka Rahasia Prabowo Punya Ratusan Ribu Hektare Lahan

Posted by Cinta Berita on Senin, 18 Februari 2019



CintaBerita - Calon presiden Prabowo Subianto menayakan soal kebijakan impor pangan yang dilakukan pemerintahan Joko Widodo.

Masalah impor disinggung Prabowo saat debat kedua capres di Hotel Sultan, Jakarta, Minggu (17/2/2019) malam.

Prabowo mengatakan, dalam beberapa kesempatan, Jokowi pernah menyampaikan tidak akan mengimpor komoditas pangan.

Namun, kata Prabowo, impor masih dilakukan.

Di sisi lain, kata dia, Jokowi kerap membanggakan produksi pangan nasional yang meningkat.

"Ternyata empat tahun banyak sekali impor komoditas-komoditas. Ini terus terang kami dengar sangat memukul kehidupan petani-petani kita. Petani tebu panen, tapi gula dari luar masuk dalam jumlah besar jutaan ton," kata Prabowo.

Menjawab pertanyaan Prabowo, Jokowi menekankan, butuh waktu panjang agar Indonesia bisa swasembada pangan.

Namun, upaya peningkatan produksi pangan sudah dilakukan.

Jokowi memberi contoh komoditas jagung. Pada 2014, kata dia, Indonesia mengimpor 3,5 juta ton jagung.

Sementara pada 2018, kata dia, impor jagung hanya 180.000 ton.

"Artinya petani jagung kita telah produksi 3,3 juta ton sehingga impor sangat jauh berkurang," ujar Jokowi.





Jokowi kemudian menyinggung swasembada beras pada 1984.

Saat itu, produksi nasional mencapai 21 juta ton. Adapun kondisi saat ini, Jokowi menyebut data produksi beras nasional sebesar 33 juta ton pada 2018.

Sementara konsumsi nasional sekitar 29 juta ton.

"Artinya ada surplus hampir tiga juta ton. Kita sudah surplus. Kenapa kita impor? Untuk jaga ketersediaan stok, stabilitas harga, cadangan bencana, gagal panen. Tanpa itu berat," ucap Jokowi.

Sebelumnya Jokowi menyebut rivalnya, capres Prabowo Subianto memiliki lahan yang sangat luas di Kalimantan Timur dan Aceh Tegah.

Awalnya, Jokowi membanggakan pemerintahannya yang sudah membagikan konsesi lahan untuk masyarakat adat, hak ulayat, petani hingga nelayan.

Totalnya, kata Jokowi, sudah sekitar 2,6 juta hektar dari 12,7 hektar yang disiapkan pemerintah.

Selain itu, Jokowi menambahkan, pemerintah mendampingi mereka agar tanah-tanah yang diberikan menjadi produktif.

Tanah tersebut ada yang ditanam kopi, buah, hingga jagung.

Selain itu, Jokowi menyinggung pembagian sertifikat tanah kepada rakyat. Pada 2017 dan 2018, kata dia, sekitar 12 juta sertifikat sudah diberikan kepada rakyat.

Sertifikat tersebut, kata dia, bisa digunakan untuk permodalan dengan diagunkan ke bank. Jokowi berjanji akan terus menyelesaikan masalah sertifikat tanah hingga 12,7 juta hektar.




Menanggapi pernyataan Jokowi, Capres Prabowo mengaku memiliki padangan berbeda.

Menurut dia, program pembagian sertifikat tersebut memang menarik dan populer.

Namun, kata dia, program itu hanya menguntungkan satu atau dua generasi.

Di sisi lain, kata Prabowo, rakyat Indonesia terus bertambah hingga 3,5 juta setiap tahun, sementara tanah tidak bertambah.

"Jadi kalau bapak bangga dengan bagi-bagi 12 juta, 20 juta (sertifikat), pada saatnya tidak ada lagi lahan untuk dibagi. Bagaimana nanti masa depan anak cucu kita," ucap Prabowo.

Jika dirinya terpilih menjadi presiden, Prabowo berjanji akan mewujudkan Pasal 33 UUD 1945, yakni bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Jokowi kemudian mengomentari pernyataan Prabowo.

Ia menekankan bahwa sekitar 2,6 juta tanah produktif tersebut tidak diberikan untuk kelompok kaya.

Ia lalu menyebut lahan yang dimiliki Prabowo.




"Kita tidak berikan kepada yang gede-gede. Saya tahu Pak Prabowo memiliki lahan yang sangat luas di Kalimantan Timur sebesar 220.000 hektar juga di Aceh Tengah 120.000 hektar. Saya hanya ingin sampaikan bahwa pembagian-pembagian seperti ini tidak dilakukan masa pemerintahan saya," pungkas Jokowi.

Di akhir debat, Prabowo mengaku menguasai ratusan ribu lahan di Kalimantan Timur dan Aceh Tengah.

Saat itu, Prabowo menjawab data yang diungkap rivalnya, capres Joko Widodo. Jokowi menyebut Prabowo memiliki lahan di Kalimantan Timur sebesar 220.000 hektar dan di Aceh Tengah sebesar 120.000 hektar.

"Itu benar. tapi itu HGU (hak guna usaha), itu milik negara," ujar Prabowo.

"Setiap saat negara bisa ambil kembali. Kalau untuk negara, saya rela kembalikan itu semua," kata Prabowo.

"Tapi daripada jatuh ke orang asing, lebih baik saya yang kelola karena saya nasionalis dan patriot," pungkas Prabowo.


suka bermain poker .... gabung aja disini aman dan terpercaya se-indonesia banyak bonus-bonus menarik disini hanya minimal deposin 25.000 kamu bisa bermain sesuka kamu .. buruan gabung  tunggu apa lagi ....!

Agen Judi Online Terpercaya | Agen Poker Terpercaya | Agen Casino Terpercaya 



close
Image and video hosting by TinyPic

SHARE :
CB Blogger
 
Copyright © 2014 Cinta Berita. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger