Viral    Unik    Olahraga    Politik    Ekonomi    SelebNews    Pasang Iklan    FILM   
Home » » Terungkap Rencana Penyerangan ke Presiden Jokowi dan Penyedia Uang Operasional

Terungkap Rencana Penyerangan ke Presiden Jokowi dan Penyedia Uang Operasional

Posted by Cinta Berita on Kamis, 23 Mei 2019



CintaBerita - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, tersangka kerusuhan di Jakarta berencana menyerang Presiden Joko Widodo pada 22 Mei.

Hal itu direncanakan ketika mereka melihat agenda Jokowi di Johar Baru, melalui siaran stasiun TV.

"Mereka mengunggah kata-kata di grup WhatsApp contoh persiapan buat perang yang lain mana. Kemudian, ada kata-kata lagi seperti rusuh sudah sampai ke Tanah Abang, kok. Lalu, live TV (menginformasikan) Jokowi di Johar Baru, ayo kita serang," ujar Argo di Polda Metro Jaya, Rabu (22/5/2019).

Menurut Argo, aksi kerusuhan tersebut telah direncanakan sebelumnya dengan menyediakan dana operasional bagi para tersangka.

"Sudah saya jelaskan bahwa pelaku perusuh yang kita lihat saat ini, sudah direncanakan. Ada yang membiayai, sudah mempersiapkan barang-barangnya," ungkap Argo.

Saat ini, polisi masih mendalami dan mencari seseorang yang menyediakan uang operasional untuk merencanakan aksi kerusuhan tersebut.

Hingga Rabu (22/5/2019) malam, Polda Metro Jaya mengamankan 257 tersangka yang diduga provokator dalam kerusuhan di tiga tempat kejadian perkara (TKP) di Jakarta, yakni gedung Bawaslu RI, wilayah Petamburan, dan wilayah Gambir.

"Jumlah (orang yang ditangkap) masih bisa bertambah," ujar Argo.



Polisi mengamankan sejumlah barang bukti di antaranya bom molotov, senjata tajam berupa parang dan belati, uang tunai senilai Rp 5 juta, batu, dan telepon genggam.

Rekaman Pertemuan

Polisi menemukan barang bukti berupa rekaman pertemuan yang menunjukkan perencanaan aksi kerusuhan di wilayah Jakarta pada 21-22 Mei.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, pertemuan itu dilakukan di Sunda Kelapa, Jakarta Pusat.

"Para tersangka (kerusuhan) ini berasal dari luar Jakarta, beberapa dari Jawa Barat. Mereka kemudian datang ke (masjid) Sunda Kelapa, kemudian bertemu dengan beberapa orang di sana. Ini ada barang bukti, ada rekamannya," kata Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019).

Argo menjelaskan, pertemuan yang terekam itu menunjukkan rencana penyerangan ke asrama polisi di Petamburan.

"(Mereka) merencanakan dan menyerang asrama polisi di Petamburan. Jadi, sudah disetting untuk melakukan penyerangan ke asrama polisi," ujarnya.

Saat ini, polisi masih mendalami dan mencari seseorang yang menyediakan uang operasional untuk merencanakan aksi kerusuhan tersebut.

Diduga ada pemasok kembang api dan petasan

Sementara, Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi menduga ada pemasok kembang api dan petasan untuk massa, khususnya di kawasan Slipi dan Petamburan.

"Ya bisa dilihat dari tadi (kembang api) enggak putus-putus, ya ada dugaan (dipasok) karena di Polda juga ditangkep ambulans ada batunya," ujar Hengki saat ditemui di depan Wisma 77 Tower 2, Slipi, Jakarta Barat, Rabu (22/5/2019).

Hengki menyebut warga sekitar Slipi banyak yang tidak terlibat.



Massa kebanyakan dari luar daerah dan datang untuk melakukan kerusuhan.

"Jadi kami sudah amankan pengunjuk rasa di Jakarta Barat sebanyak 165 orang. Kami juga sita alat buktinya sebagai instrumental delik alat kejahatan. Jadi mereka ke sini bukan untuk menyampaikan aspirasi, tetapi untuk lakukan kejahatan," katanya.

Berdasarkan pantauan hingga menjelang Kamis dini hari, massa masih melakukan perlawanan pada petugas kepolisian.

Selain menembakkan petasan, massa juga melemparkan molotov ke arah petugas.

Fadli Zon dan Neno Warisman datangi pengunjuk rasa

Sebelumnya, Beberapa tokoh dari Badan Pemenangan Prabowo-Sandiaga seperti Fadli Zon dan Neno Warisman mendatangi unjuk rasa di depan Bawaslu RI, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019) malam.

Mereka terlihat bergabung dengan massa pada pukul 19.30. Fadli dan Neno langsung naik mobil komando.

Sementara itu, massa terlihat berteriak menyambut kedatangan Fadli dan Neno.

Hingga pukul 19.45, aksi unjuk rasa masih berlangsung.

Padahal, sesuai aturan, aksi unjuk rasa harus sudah selesai pada pukul 18.00.

Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan menjamin tak akan ada tembakan gas air mata jika massa mau membubarkan diri dengan tertib.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto mengatakan, pemerintah sudah mengetahui dalang dari aksi kerusuhan yang terjadi setelah unjuk rasa di depan Kantor Bawaslu, Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Wiranto memastikan, aparat keamanan akan bertindak tegas.

Hal itu disampaikan Wiranto dalam jumpa pers di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (22/5/2019).

"Kami sebenarnya, dari hasil investigasi saat ini, sudah tahu dalang aksi tersebut. Aparat keamanan dengan seluruh kekuatan akan bertindak tegas secara hukum," kata Wiranto.

Wiranto mengatakan, berdasarkan rangkaian peristiwa hingga kerusuhan pecah, pihaknya melihat ada upaya membuat kekacauan nasional.

Hal itu, kata dia, terlihat dari pernyataan tokoh-tokoh yang kemudian menyalahkan aparat keamanan atas jatuhnya korban jiwa.

Wiranto melihat ada upaya membangun kebencian hingga antikepada pemerintah.

Padahal, kata dia, ada aksi brutal yang dilakukan kelompok lain selain pengunjuk rasa. Ia menyebut kelompok itu adalah preman bayaran.

Mereka menyerang petugas, merusak asrama Polri di Petamburan, membakar sejumlah kendaraan, dan aksi brutal lain.

"Saya katakan tidak, jangan sampai diputarbalikkan. Pada saat menghadapi demonstrasi, aparat keamanan diinstruksikan Kapolri, Panglima TNI, untuk tidak bersenjata api. Senjata disimpan di gudang. Aparat menggunakan perisai dan pentungan," kata Wiranto.

"Sehingga tidak mungkin aparat keamanan membunuh rakyat aksi demo," kata Wiranto.


suka bermain poker .... gabung aja disini aman dan terpercaya se-indonesia banyak bonus-bonus menarik disini hanya minimal deposin 25.000 kamu bisa bermain sesuka kamu .. buruan gabung  tunggu apa lagi ....!

Agen Judi Online Terpercaya | Agen Poker Terpercaya | Agen Casino Terpercaya



close
Image and video hosting by TinyPic

SHARE :
CB Blogger
 
Copyright © 2014 Cinta Berita. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger