Viral    Unik    Olahraga    Politik    Ekonomi    SelebNews    Pasang Iklan    FILM   
Home » » Ribut Perkara Susu Kotak & Roti, Seorang Ayah Lempar Pisau Ke Anak Pas Kena Dada sampai Meninggal

Ribut Perkara Susu Kotak & Roti, Seorang Ayah Lempar Pisau Ke Anak Pas Kena Dada sampai Meninggal

Posted by Cinta Berita on Selasa, 03 September 2019



CINTABERITA  - Kejadian naas terjadi pada seorang anak berusia 15 tahun dan masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Eko (15) meregang nyawanya di tangan ayah kandungnya sendiri.

Peristiwa menyedihkan ini terjadi di halaman rumahnya di Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Eko meninggal dunia pada Sabtu (31/8/2019) dengan luka robek di dadanya.

Ayah kandung korban, Mardi (45) mengatakan tak berniat membunuh darah dagingya itu.

Namun, kejadian itu ia lakukan spontan karena kesal.

Awalnya Mardi sempat berusaha menutupi kejahatannya ini dengan mengatakan Eko terjatuh dan terkena pisau.

Namun setelah dilakukan penyelidikan, rupanya kejadiannya tak seperti yang diceritan Mardi.

Awalnya Mardi menceritakan kronologi kejadian, Eko pergi ke warung karena disuruh ibunya.

Eko membeli beberapa jajanan yaitu roti sobek dan susu kotak.


Ilustrasi




Sampai di rumah, ada adik Eko, ia pun memberikan susu kotak kepada adiknya itu.

Sementara roti sobek masih tetap dipegang olehnya.

Adiknya lantas mengejar Eko yang tak mau memberikan roti sobek itu.

Saat berlari Eko terjatuh dan terpeleset tepat di depan pisau yang tergeletak.

Pisau itu tepat mengenai bagian dada Eko.

Melihat kejadian tersebut, Mardi mengaku tak sempat pakai baju langsung membawa anaknya ke rumah sakit.

"Langsung saya bawa, saya sampai enggak sempat pakai baju. Langsung tak bawa ke rumah sakit. Sampai rumah sakit ditangani pihak rumah sakit, yaitu sudah (meninggal). Enggak lekas 15 menit, anak saya enggak ada (meninggal)," kata Mardi saat ditemui di kamar jenazah, Minggu (1/9/2019).

Eko pun tak bisa diselamatkan dan meninggal dunia hari itu juga.

Untuk mengetahui penyebab meninggalnya Eko, Kapolres Palangkaraya AKBP Timbul RK Siregar melakukan penyelidikan.

"Kami langsung meluncur ke lokasi, berusaha mencari informasi terkait dengan tewasnya korban," kata Timbul, saat berada di kamar jenazah Rumah Sakit Doris Sylvanus, Palangkaraya. Sabtu.

Namun, saat tiba di lokasi, polisi tidak menemukan adanya tanda kekerasan, atau bekas bercak darah seperti informasikan yang diterima.

Meski begitu polisi tetap mencari informasi warga sekitar lokasi, hingga ke Rumah Sakit Kelampangan.

Merasa ada keanehan pada kematian korban, jajaran kepolisian Polres Palangkaraya langsung meminta pihak keluarga untuk membawa korban ke kamar jenazah Rumah Sakit Doris Sylvanus, Palangkaraya, agar bisa dilakukan otopsi.

Awalnya keluarga tak mengizinkan polisi melakukan otopsi untuk Eko.

Keluarga pun dibujuk hingga akhirnya memberikan izin korban divisum.

“Berdasarkan hasil otopsi serta keterangan dari adik korban, akhirnya ayah korban mengakui semua perbuatannya telah menusuk korban hingga tewas," ujar Timbul saat pengungkapan kasus di Mapolres Palangkaraya. Minggu (1/9/2019).

Pihak keluarga rupanya sudah tau dan berusaha menutupi penyebab kematian Eko.

Termasuk menutupi kejadian ini dari polisi.

Ternyata Mardi lah dalang yang menyebabkan sang anak, Eko meninggal dunia.

Ia sengaja melempar pisau ke arah Eko karena kesal.

Saat itu Eko tak mengalah dengan adiknya soal jajanan, mereka berdua akhirnya bertengkar.

Melihat kejadian itu, Mardi kesal kepada Eko dan melempar pisau jagung yang sedang dipegangnya hingga menancap di dada korban.

“Saya lempar bukan saya tusuk,” kata Mardi, saat berada di Mapolres Palangkaraya. Minggu (1/9/2019).

Saat kejadian Timbul mengatakan, adik Eko pun turut melihat apa yang dilakukan sang ayah kepada kakaknya.

Mardi mengatakan saat melempar pisau kebetulan mengenai dada anaknya.

Ia menyanggah telah menusuk korban dengan sengaja.

Atas kejadian tersebut, Mardi pun menyesalinya.

"Saya menyesal seumur hidup," ujar Mardi.

Polisi sudah menetapkan Mardi sebagai tersangka pembunuhan anaknya. Tersangka diancam dengan hukuman 20 tahun penjara.

AGEN SBOBET | AGEN IBCBET | SABUNG AYAM 

Image and video hosting by TinyPic

SHARE :
CB Blogger
 
Copyright © 2014 Cinta Berita. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger